Pages

Selasa, 24 Desember 2013

Perjalanan Bandung-Jogja, Sehari Semalam

Eh, ini betulan lho. Perjalanan Bandung-Jogja yang biasanya hanya 8 jam atau lebih dikit, saya tempuh kemarin dengan total perjalanan dengan rincian sebagai berikut. Berangkat dari Pasar Induk Cairingin ke Terminal Cicaheum selama 3 jam. Nunggu di terminal 2 jam. Dari Caheum sampai di Kebumen 10 jam. Kena macet 8 jam! Dari Kebumen sampai di Jogja 5 jam. Pheew.. Ini adalah rekor perjalanan darat paling lama dalam sejarah perjalanan saya.

Sumber: koleksi pribadi

Sebenarnya yang bikin saya hampir gila (lebay :D) adalah keadaan macetnya itu lho. Entah hari itu menjadi hari macet dimana-mana. Saat perjalanan menuju  dari Ciaringin ke Terminal Cahuem, saya dan teman terjebak macet yang entah apa nama jalannya. Bertepatan waktu itu terjadi kebakaran dan arus kendaraan dialihkan sementara, jadilah bus damri yang kami tumpangi menuju terminal berdesak-desakan dengan kendaraan lain.

Kemacetan menuju terminal Caheum.
Sumber: koleksi pribadi
Tiba di terminal Caheum, tiket ke Jogja Sold out! Karena memang bertepatan dengan musim liburan natal dan tahun baru. Wedeew, syukur teman saya punya teman, temannya itu punya kenalan yang kerja di agen bus Kramat Djati. Omong-omong soal bus ini, bagi saya ini pertama dan terakhir kalinya saya naik bus ini, kami dapat tiket tapi yang tersisa hanya VIP dengan harga 140 ribu.  Ya, gak apa-apalah daripada nginap di terminal, mending beli supaya bisa tiba cepat di Jogja. Tapi dari harga segitu, kami gak dapat kupon makan, padahal dulu waktu saya naik bus dari Jogja ke Surabaya, cuman bayar 70 ribu, itu udah AC plus dapat kupon makan. Kata teman saya, kalo bus yang ke arah barat (ke arah Jakarta, dst) memang gak dapat kupon makan, beda dengan kalo yang ke arah timur (ke arah Jawa Tengah, dst) ya sudahlah kalau begitu. Tapiii..saya dan ibu yang duduk di depan saya, tersiksa, karena AC di bus ini bocor, airnya pada netes di atas kita, kita berdua ‘kehujanan’ di dalam bus yang udah dingin di sepanjang perjalanan. Saya udah komplain ke supirnya, tapi solusinya gak banget, disuruh tutupin pake gorden. Gorden gimana caranya?? Gorden di samping, airnya dari atas, lagian juga tetap tembus, lha itu kan kain. Salah satu penumpang lalu nyeletuk di samping saya “Pake payung aja, Mba” saya jawab aja, “Emang bapak ada payung? Saya boleh pinjem?” Ehh, dia malah nyegir. Lagian saya sedang serius, bapaknya becandaiin.  Gak hanya itu, selimut yang disedaiin juga bau, selimut ini yang saya jadikan lap AC yang bocor di atas saya (bodo amat) Daan, waktu nyampe di Magelang, bus yang lain dengan seenaknya mindahin semua penumpangnya ke bus kami, jadilah bus yang kami tumpangi ibarat bis kota, udah gitu karena saking penuhnya, ada beberapa penumpang yang harus berdiri sampe Jogja, ckckck. Salah satu penumpang yang dipindahin duduk di samping saya, bapak itu ngedumel karena tiba-tiba aja dipindahin, busnya ternyata gak nerusin perjalanannya sampe Jogja. Dari situ, saya berjanji dalam hati, gak akan naik bus ini kedua kalinya.

Suasana di terminal Caheum. Gambar diambil dari tempat tukang siomay
Sumber: koleksi pribadi
Lanjut keberangkatan di terminal. Karena kami berada di terminal jam 4, trus berangkatnya baru jam 6 (walau kenyataannya berangkat jam 7 lewat) maka memutuskan untuk ke mushollah aja nunggu. Gak lama di musollah ada nenek-nenek jutek, tiba-tiba datang sambil marah-marah, pembatas jamaah laki dan perempuan di geser dengan kasar, sambil ngedumel ngusir saya yang numpang istirahat disitu udah gitu pintu lemari dengan tempat mukenah dibanting, bunyi “buk!” seorang ibu yang juga disitu senyum-senyum aja sambil ngasih kode yang kurang lebih artinya, “sudah, maklumin aja..”. Haduh, neek.udah tua bukannya makin bijak, kok jadi gitu. Saya doain aja kepribadian nenek itu cepat sembuh, aamiin. Karena saya udah kehilangan mood, maka saya keluar aja dari musolah, awalnya ngajak teman, tapi dia nolak karena udah nyaman, lha wong dia udah PW trus gak kena marah ama nenek ‘ramah’ itu, jadi saya keluar, alhamdulillah dapat tongkrongan yang lebih asik, di depan tukang siomay yang ramah, jadilah makan siomay sambil liat orang-orang yang mondar mandir di terminal, cocok jadi objek observasi saya buat nulis cerita, xixixi. Btw bangku yang saya dudukin di samping saya kosong selama beberapa jam, niat awalnya mau manggil teman buat makan siomay bareng, tapi tadi dia bilang udah PW di musollah, niat saya urungkan :> Saya lanjutin makan siomay, observasi dan foto-foto dan pada saat menjelang keberangkatan teman saya kelapaeran  mau makan siomay, tapi udah kehabisan. Kasi...eh..ya apa boleh buat, sabar ya :D

Suasana di dalam bus
Sumber: koleksi pribadi
Jam 7 lewat dikit kami berangkat menuju arah Barat, yang artinya bakal menempuh perjalanan yang agak jauh jika dibandingkan ke arah Timur. Jam setengah dua belas, bus mampir di salah satu rumah  makan, celingak celinguk gak ada papan nama yang menjelaskan kami berada dimana (berhubung kami tidur sejak masuk Garut) setelah nanya ke mas penjual oleh-oleh samping rumah makan, ternyata kami udah ada di Tasikmalaya. Lanjut perjalanan lagi, dan tidur lagi.

Subuh menjelang dan kami tiba di Kebumen, disinilah kemudian banjir memperlambat jalan bus. Total ada 8 jam kami terperangkap karena banjir ini. Bus yang notabenenya adalah VIP,  sudah seperti bus ekonomi dengan macam-macam bau, bahkan seorang ibu yang duduk di depan saya dengan santai mengeluarkan bunyi nyaring ‘tuutt..’ (“_ _)//| saya dan teman senyum-senyum aja. Karena gak tahan, kami turun dari bus agar bisa menghirup udara segar di luar. Ternyata di luar juga gak lebih baik daripada di dalam bus, penuh dengan asap kendaraan yang antri pada mau jalan. Hufft..cobaan-cobaan. Masuk lagi ke dalam bus, dalam perjalanan yang seperti kura-kura, logistik mulai menipis, nyesal tadi waktu ada warung gak mampir beli makan ya jadinya makanan yang ada, diirit.

Antrian macet
Sumber: koleksi pribadi
Sumber: koleksi pribadi

Sumber: koleksi pribadi

Sampai di Jogja, tepatnya di Sleman ketemu macet lagi, teman saya udah setres, dia udah bosan duduk dan akhirnya nyanyi-nyanyi dalam bus, hahaha.  Salah satu liriknya kira-kira seperti ini, “Kenapaa.. kita selalu berjodoh dengan macet??” Oh, oh, oh kenapaa??”
Tepat maghrib, alhamdulillah saya nyampai juga di kos. Akhirnyaaa..kemarin malam, kami berangkat dari Bandung dan esok malamnya kami baru tiba di Jogja.. ckckck..benar-benar perjalanan darat yang lamaaaa..

 Eh, pas nonton tv, kebanjiran yang terjadi di Purwerejo sudah merendam 6 desa. Memang banjir yang ada parah banget. Inilah yang kami lihat di sepanjang perjalanan kami, prihatin liat orang-orang yang harus sampe angkut-angkut perabotan rumah dan kasur mereka pada basah semua. Saya tahu banget keadaan mereka, karena sering mengalami kayak gini semasa kecil, tapi alhamdulillah sekarang nggak lagi, karena ayah sudah muak rumahnya kena banjir tiap tahun, makanya pas renovasi rumah, langsung ditinggiin beberapa meter.


Yogyakarta, 24 Desember 2013

Selingan mengerjakan tesis


0 komentar:

Poskan Komentar