Pages

Selasa, 01 Oktober 2013

Melihat Kota Jogja dari Jendela Bus Trans

Transportasi umum di jogja itu agak sulit jika dibandingkan dengan Makassar.  Makanya udah setahun lebih di Jogja, saya jarang merasakan namanya trans Jogja, karena kemana-mana diboncengin ama teman saya yang baik hati dan tidak sombong. Oh yah, trans Jogja itu adalah sejenis bus yang ber-AC. 

Sempat merasakan trans jogja waktu keluarga berlibur ke sini, jadi saya, ortu, tante ama sepupu rame-rame ke Malioboro buat beli oleh-oleh dan ke sananya pake bus ini. Skefo aja walau udah cukup lama di Jogja, tapi pertama kali merasakan naik bus trans itu malah waktu jalan-jalan di Solo. Dibandingin bus trans Jogja, bus trans di Solo agak unik. Busnya lebih kecil, daaan yang lebih unik lagi (bikin mengerutkan kening) busnya gak harus ke halte dulu untuk ngambil penumpang tapi berhenti dimana saja dan sang kondektur (waktu itu cewek) siap siaga narik penumpang ke atas, weleh-weleh.. kok kayak pete-pete di Makassar ya? :D Kota asal Pak Jokowi ini emang top, selain bakso Solo tentunya :D lain kali saya akan cerita perjalanan saya ke Solo.   

Penampakan bus trans di dalam. sumbernya dari Yogyes.com
Sumber: panduanwisata.com
Pengennya sih melihat kota Jogja dari jendela bus trans, waktu itu pernah ada yang bilang kalo tinggal di Jogja, gak afdol kalo belum merasakan naik busnya. Ya okelah, hari Minggu kemarin dapat kesempatan jalan-jalan keliling Jogja menggunakan bus trans. Naik bus trans ini murah meriah, cukup bayar Rp.3.000/orang kita udah bisa kemana-mana selama gak pindah halte. Apalagi kalo yang punya kartu Mandiri, cukup bayar setengahnya aja. Murah banget kan?



Jam 8 pagi, teman setia saya yang baik hati ini, sudah datang ke kos untuk menjemput. Karena berhubung, pas lagi kerja bakti di kosan, akhirnya keberangkatan kami molor hingga jam 9. Udah siap bahan tempur (kamera maksudnya), kami naik motor menuju Mirota Kampus buat naruh motor. Setelah say goodbye ke Nico (nama motor teman saya) kami lanjutkan berjalan kaki menuju Halte Kopma UGM.  Di sana kami menunggu sekitar 15 menit untuk naik Bus 3A yang akan mengantar kami ke Halte di Malioboro. Sebenarnya sepanjang jalan Malioboro ada tiga halte, tapi di halte pertama kami memutuskan turun, khawatir haltenya gak lewat ke halte ke-tiga, kami malah kebablasan, yaudah dari Malioboro kami berjalan (dengan nyantai dan mampir buat foto-foto) menuju Museum Vredeburg, tujuan pertama kami.  Awalnya pengen naik becak, tapi karena cuaca gak panas-panas amat, kami memutuskan untuk jalan kaki hingga ke Vredeburg. Sewaktu melewati Pasar Beringharjo, kami menelan ludah tergoda untuk mencicipi Nasi pecel yang menggiurkan yang dijual oleh ibu-ibu di pintu masuk pasar, ramee bangett. Apalagi waktu itu  nasi pecelnya khas karena pake Kembang Turi. Beberapa kali lewat Pasar Beringharjo, baru kali itu kami lihat banyak yang jualan nasi pecel, rame buangett, pengen cicip tapi sepertinya tidak memungkinkan, gak ada tempat duduk lagi, udah dimonopoli oleh mas-mas yang kelaparan. Jadi kami berlalu saja. Nyampe di depan monumen 1 Maret, godaan sate kemudian datang..hadueeh, jalan aja terus sampe kita nyampe di Museum Vredeburg.

Nasi pecel yang khas dengan Bunga Turi

Penjual sate di depan Monumen 1 Maret


Gak tau anak siapa, ngeliatin dengan muka culunnya, saya foto aja :D
Tiba di Museum Vredeburg, foto-foto dulu depan pintu gerbangnya trus bayar tiket masuk seharga Rp 2.000/orang. Hari itu museum gak terlalu rame dan gak sepi-sepi amat. Isinya tentang keterlibatan para pemuda di Jogjakarta untuk persiapan kemerdekaan Indonesia dan ada pula sejarah berdirinya Universitas Gadjah Mada dan barang-barang pribadi dokter Sardjito, the founding father UGM.

Patung Jenderal Sudirman yang langsung terlihat begitu masuk

Habis keliling sana sini, foto sana sini, pecicilan sana sini, adzan dzuhur terdengar bersamaan dengan suara perut minta diisi. Setelah sholat dan istirahat sebentar, kami lanjut jalan kaki lagi lewat belakang museum, eiiit ternyata kami udah nyampe di Taman Pintar. Karena udah gak tahan lapar kami terus aja ke food court-nya, mampir di loket tiket bentar untuk melihat apa-apa aja yang bisa dikunjungi, pilihan jatuh untuk mengunjungi Planetarium dengan tiket masuk Rp 15.000/orang.

Begitu masuk food court, bau ikan tenggiri menusuk hidung membuat suara perut semakin menggila. Dengan mengikuti penciuman hidung, kami menemukan stand jualan siomay, yaah..ternyata siomay toh :D ikan tenggirinya ada di siomaynya. Kiraiin apa gitu? Pengennya sih makan nasi, tapi karena tempat satu-satunya yang jualan nasi (Olive Chicken) antriannya panjang, siomay aja deh klo gitu, eh disamping saya ada yang jualan empek-empek sekalian beli empek-empek juga, lapar cyiiintt :D

Nah, tadi kan rencana masuk ke planetarium. Kiraiin kayak di pilem-pilem gitu, ruangannya gede dan pake kacamata 3D, teryata enggak L dari penglihatan saya, gambarnya buram, walau kata teman saya sih, gambarnya udah bagus, entahlah penglihatan siapa yang eror. Saya rasa sih, agak membosankan, bikin ngantuk tapi karena pertama kali liat ginian, saya nahan kantuk, tapi eh, di belakang kami ada suara orang ngorok, nah tuh kan? Kubilang juga apa? Bikin ngantuk, heheh.

Okay, saatnya bergerak ke destinasi berikutnya ke Keraton Jogja, kami mutusin buat naik becak aja, setelah nego, akhirnya sepakat bayar Rp.10.000 untuk mengantar ke keraton, tapi pas di tengah jalan, bapak tukang becaknya bilang, keraton udah tutup jam segini (waktu itu udah jam 3 sore) jiaahh, kenapa gak bilang dari tadi?? Rencana berubah kami mutusin untuk ke Taman Sari, tempat pemandian para putri keraton, namun di tengah perjalanan rencana berubah lagi ketika kami lihat museum kereta buka. Penasaran, kok bisa ya kereta masuk ke museum kayak gitu? emang muat? Woalah ternyata bukan kereta api sodara-sodara tapi kereta kencana, halah, alias kereta yang dipakai keraton kalo ada acara-acara penting.  Kami masuk museum kereta dengan membayar Rp.4.000/orang nambah seribu lagi kalo pengen foto-foto didalamnya.

To be continued..


0 komentar:

Poskan Komentar